ASPIRASIPOS.COM

BEDA & BERIMBANG

BuzzeRp : Bagaimana Pendengung di Sosial Media Berikan Disinformasi Publik Dan Membahayakan Hidup Warga

Bangka Belitung, Aspirasipos.com,Inilah yang saya bayangkan Indonesia akan berakhir; tidak dengan ledakan bom atom yang diluncurkan oleh musuh yang tangguh, tetapi dengan “desas-desus” yang diciptakan oleh influencer media sosial – yang secara lokal dikenal sebagai “pendengung” – yang mencegah kita membuat keputusan berdasarkan informasi dalam keadaan darurat kesehatan global.

Indonesia, atau setidaknya ibukotanya, sekarang berada di ambang wabah besar penyakit yang sangat menular yang telah menelan dunia seperti api, menewaskan ribuan penduduknya. Pandemi COVID-19 bukanlah fiksi ilmiah. 

Ini adalah ancaman nyata yang dihadapi tidak hanya oleh Indonesia, tetapi oleh lebih dari 140 negara lainnya.

Tetapi tampaknya tidak ada larangan untuk sekelompok influencer media sosial lokal yang bersedia mengubah setiap masalah menjadi pertengkaran kecil-kecilan, membingkai diskusi yang sangat serius tentang cara-cara untuk mencegah bencana kesehatan yang membayangi dalam spektrum politik yang dangkal, rabun dan memuakkan. 

Dalam beberapa hari terakhir, pada saat pemerintah pusat diharapkan untuk bertindak cepat untuk menanggapi pandemi, pengguna media sosial telah terlibat dalam diskusi panas tentang apakah Indonesia, atau Jakarta, harus memaksakan partial lockdown untuk “meratakan kurva ”infeksi untuk menyelamatkan nyawa.

Diskusi bebas tentu saja merupakan keharusan dalam demokrasi dan saya menghargai kenyataan bahwa orang Indonesia dapat berbicara tentang bagaimana pemerintah menangani krisis ini di media sosial. 

Namun, sayangnya, diskusi ini hanya berguna jika tidak ada kelompok orang dengan kepentingan pribadi yang mencoba mengeruhkan air dan mengubah proses pembuatan kebijakan berbasis bukti yang konon menjadi hanya permainan politik belaka.

Kita telah melihat di media sosial upaya untuk menggambarkan orang-orang yang mendukung gagasan memaksakan kuncian sebagai kadrun (kadal gurun), istilah menghina yang digunakan oleh para pendukung Presiden Joko “Jokowi” Widodo untuk menggambarkan para penentangnya, terutama mereka yang secara terbuka mendukung Jakarta. Gubernur Anies Baswedan sebagai presiden berikutnya.

Anies menyerukan penguncian lunak untuk mencegah penularan yang lebih luas di ibukota, yang telah menjadi pusat pandemi Indonesia dengan 215 kasus yang dikonfirmasi dan setidaknya 18 kematian, lebih dari setengah dari jumlah korban nasional.

Namun, Presiden Jokowi enggan mendukung kebijakan ekstrem semacam itu, takut akan konsekuensi sosial dan ekonomi yang mengerikan. Dalam teguran terselubung di gubernur Jakarta, yang secara singkat telah membatasi layanan transportasi kota, Presiden menegaskan bahwa dia sendiri yang memiliki hak untuk memaksakan kuncian.  

Sejak itu, wabah COVID-19 bersifat politis. 

Kekhawatiran Jokowi dapat dibenarkan, tetapi seruan Anies untuk kuncian juga sangat rasional, terutama mengingat fakta-fakta yang kami miliki: bahwa Indonesia sangat terlambat untuk mengambil langkah-langkah untuk mengendalikan virus pada tahap awal wabah dan bahwa negara lain telah mengambil langkah penguncian berbeda untuk bertahan hidup virus. 

Saya tidak mengatakan salah satu dari mereka benar atau salah. Yang kita butuhkan adalah diskusi yang jelas dan pengambilan keputusan yang efektif untuk menghindari bencana. Ilmu pengetahuannya jelas dan sederhana: Kita perlu meratakan kurva infeksi untuk mencegah lonjakan kasus yang dapat menyerbu rumah sakit dan membuat pekerja medis kita kewalahan. Tidak ada jalan lain; pemerintah harus dapat menguji lebih banyak pasien yang dicurigai dan mengambil tindakan drastis untuk membatasi pergerakan orang untuk memperlambat penyebaran penyakit. 

Tantangannya sekarang adalah bagaimana Jokowi dan Anies melakukan hal-hal itu sambil juga melindungi kaum miskin kota dan mencegah kerusuhan sosial. 

Untuk melakukan itu, Presiden dan gubernur, meskipun dianggap sebagai saingan politik, harus mengesampingkan ego mereka dan menempatkan kepentingan dan keselamatan bangsa di atas segalanya. Ilmu pengetahuan harus memimpin dan politik seharusnya tidak memiliki suara dalam hal ini.  

Dengan Anies mengumumkan keadaan darurat pada hari Jumat, mendesak kantor-kantor untuk menunda operasi, menutup bar dan klub malam, membatasi layanan dan membatalkan massa agama, tampaknya kedua pemimpin politik tersebut telah mencapai kesepakatan. 

Namun pertengkaran partisan belum berakhir. Percakapan online masih dipenuhi dengan komentar politik yang meremehkan kebijakan Anies atau keraguan Jokowi, mengabaikan definisi longgar tentang kuncian dan menstigma seluruh diskusi dalam spektrum hitam dan putih: kerumunan pro-kuncian terhadap kerumunan anti-kuncian.

Faktanya adalah, tidak semua pendukung Jokowi mendukung kebijakan Jokowi, dan tidak semua konstituen Anies senang dengan keputusannya. Tetapi suara yang keluar dari influencer terlalu keras dan mengganggu sehingga kami khawatir hal itu dapat mengaburkan penilaian kedua pemimpin. 

Presiden Jokowi telah mendapat kecaman karena terlalu berhati-hati dalam berbagi informasi tentang wabah dan gagal bertindak cepat untuk mengatasinya. Kita tidak bisa membiarkan sekelompok influencer menenggelamkan masukan dan kritik terhadapnya.    

Influencer politik online telah ada selama beberapa waktu. Dan karena politik partisan adalah alasan keberadaan mereka, mereka selalu berada di sisi sejarah yang salah, mendukung kebijakan pemerintah yang salah arah dan menyerang pendapat akademis. 

Kita hanya bisa berharap bahwa pemerintah, atau Presiden sendiri, bukan orang yang membayar influencer ini, meskipun kami khawatir bahwa pemerintah tampaknya menganggap influencer media sosial sama besarnya jika tidak lebih kuat dari media. Beberapa dari mereka bahkan diundang ke Istana Negara oleh Presiden.

Jika Anda bingung tentang bagaimana pemerintah pusat dan daerah saat ini menangani situasi ini, tolong jangan bawa politik ke dalamnya. Pemilihan presiden 2019 berakhir, dan pandemi COVID-19 tidak ada hubungannya dengan itu. 

Patogen tidak peduli siapa yang Anda pilih dalam pemilihan presiden terakhir, atau akan memilih pada yang berikutnya. Itu ada di sini sekarang dan dapat menginfeksi semua orang, terlepas dari latar belakang politik, agama, ekonomi, budaya dan etnis Anda. 

Jadi jangan biarkan virus corona menginfeksi Anda dan orang yang Anda cintai, dan tolong jangan biarkan media sosial mempengaruhi atau “buzzers menginfeksi dan akhirnya membunuh demokrasi kita. Hidup kita tergantung padanya. (**)

THE JAKARTAPOST

artikel ini telah tayang di the jakartapost dengan judul :Politics of pandemics: How online ‘buzzers’ infect Indonesia’s democracy, jeopardize its citizens

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *