BeritaINFOTEKKABAR UTAMAKILAS DAERAHNASIONAL

PLTU Sumsel 8 Segera Commercial Operation Date Sesuai Rencana

Advertisements

Aspirasipos.com, Sumatera Selatan – Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Jisman P. Hutajulu memastikan bahwa Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Sumsel 8 di Tanjung Lalang, Muara Enim, Sumatera Selatan (Sumsel) akan segera Commercial Operation Date (COD) sesuai dengan rencana, yakni tanggal 7 September 2023.

“Harapannya bisa segera COD sesuai rencana tanggal 7 September 2023 dan segera masuk (sistem) kelistrikan,” jelas Jisman ketika Site Visit ke PLTU Sumsel 8, Muara Enim, Sumsel, Jumat (4/8/23).

Untuk evakuasi listrik PLTU Mulut Tambang berkapasitas 2×660 Megawatt (MW) tersebut, Jisman menjelaskan bahwa sementara akan menggunakan transmisi 275kV dari PLTU ke sistem Lahat dan Gumawang.

Namun, katanya ke depan persoalan transmisi tersebut harus segera dituntaskan mengingat perbedaan demand dan supply kelistrikan di Sumatera.

“Ke depannya memang ini perlu segera kita selesaikan terkait transmisi, karena memang pusat listriknya ada di Sumatera bagian selatan, sementara demand listriknya itu berada di Sumatera bagian utara, sehingga mau tidak mau harus ada transmisi,” jelasnya.

Wakil Direktur Utama MIND.ID, Dany Amrul Ichdan menyampaikan bahwa pihaknya melakukan akselerasi agar penyaluran listrik PLTU Sumsel 8 (2×660 MW) bisa berjalan dengan lancar.

“Kita berharap agar berjalan smooth, kami harus melakukan akselerasi dan beberapa breaktrough. Infrastruktur transmisi harus berjalan, kami butuh evakuasi daya listrik yang dihasilkan nanti September,” harapnya.

Sementara itu, Direktur Mega Proyek dan Energi Baru Terbarukan PT PLN (Persero), Wiluyo Kusdwiharto menyampaikan PLN siap untuk menyalurkan listrik PLTU Sumsel 8 (2×660 MW) ke sistem Sumatera.

“Melalui jaringan listrik yang handal kami siap menyalurkan listrik PLTU Sumsel 8. Insha Allah September ini bisa selesai (dan disalurkan kedalam sistem) Muara Enim-Lahat dan Muara Enim-Gumawang. Mudah-mudahan apa yang kita rencanakan bisa sesuai realisasinya. Kita support apa yang dikerjakan HBAP (Huadian Bukit Asam Power),” ungkapnya.

PLTU Sumsel 8 (2×660 MW) merupakan bagian dari Program Pembangunan Pembangkit Listrik 35.000 MW. Pembangkit ini berlokasi di Desa Tanjung Lalang, Kecamatan Tanjung Agung, Kabupaten Muara Enim, Provinsi Sumsel.

Pembangkit yang juga dikenal dengan nama PLTU Tanjung Lalang ini dibangun oleh PT Huadian Bukit Asam Power (HBAP) yang merupakan kerja sama strategis antara PT Bukit Asam Tbk (PTBA) dengan China Huadian Hongkong Company Ltd (CHDHK).

Pembangkit tersebut memakai teknologi ramah lingkungan yakni super critical. Dalam rangka menekan emisi gas buangnya, PLTU Sumsel 8 juga menerapkan teknologi flue gas desulfurization (FGD) yang digunakan untuk meminimalkan sulfur dioksida dari emisi gas buang pembangkit listrik berbahan bakar fosil batubara.(*)

Iklan

Related Posts

1 of 707