KABAR UTAMAKILAS DAERAHNASIONAL

Rekaman Percakapan Beredar, Fakta Baru Pengakuan Briptu RN Soal Bisnis Solar di TPI Ketapang.

Foto Kapal Kayu yang menurunkan minyak solar ke mobil pikup

Wartawan Adalah Mitra

PANGKALPINANG – Aspirasipos.com, Salah seorang pengurus Aliansi Wartawan muda Bangka Belitung saat dimintai  tanggapannya  terkait  statement dari Kasat Pol air  Polresta Pangkalpinang Kompol Kardinata yang menyebut pemberitaan sebelumnya  Senin 1/1/2023   yang memuat adanya aktivitas muat minyak di TPI Ketapang adalah hoax membuat gerah rekan media lainnya.

Mayrest Menyebut Kompol Kardinata salah kaprah dan harus peka dengan apa yang sebenarnya terjadi di TPI Ketapang yang melibatkan anggotanya tersebut bukan lantas membantah secara ” LIAR ” lewat media lainnya.

Saya juga punya rekaman percakapan antara wartawan yang berada dilokasi pagi itu dengan oknum anggota Pol Airud yang ” mengawal ” proses muat solar dari kapal ke mobil pikup.

Namun lanjutnya, bukti bahwa kedua oknum anggota tersebut bukanlah melakukan patroli seperti yang disampaikan Kompol Kardinata sudah sangat jelas.

” Setelah kami mendengarkan rekaman tersebut dengan seksama dan berulang ulang kemudian kami simpulkan bahwa dalam percakapan tersebut sangat meyakinkan kami bahwa kehadiran kedua oknum Anggota tersebut dipastikan  bukan melakukan patroli rutin melainkan mengawal proses muat solar dari Kapal ke dalam mobil pikup milik Andi, yang terakhir terdata milik warga desa Kurau Bangka Tengah”, Ungkap Mayrest.

” Sangat disayangkan tudingan kepada wartawan yang membuat berita hoax itu datang dari seorang Komisaris Polisi ( Kompol ) Kardinata yang menjabat Kasat Polairud Polresta Pangkalpinang “, sesalnya. 

” Harusnya seorang Kompol jangan bicara seperti itu, hal apapun yang berkaitan langsung dengan konfirmasi wartawan hendaknya direspon dengan hangat jika memang tidak ada keterlibatan anggotanya dalam kegiatan tersebut”, ujar Mayrest.

Senada dengan Mayrest, Pengurus ALIANSI WARTAWAN MUDA BANGKA BELITUNG ( AWAM BABEL) lainnya bernama Hendra juga menyayangkan berita klarifikasi yang dibuat Kompol Kardinata yang dimuat jejaring media KBO Babel waktu itu.

Menurut Hendra , meskipun tuduhan membuat berita Hoax itu masih menyisakan pedih bagi AWAM Babel namun Ia dan rekan lainnya akan dengan senang hati  memafkan Kompol Kardinata apabila dirinya meminta maaf kepada awak media.

” Jika ada permintaan maaf dari Kastpolair Polresta Pangkalpinang maka kami dengan senang hati akan menerimanya, kami maklumi jika mungkin beliau salah menafsirkan antara berita fakta dengan berita Hoax  “, tegas Hendra yang ditemui dikediamannya Selasa, 9/1/2024.

Sebuah pengalaman dan pembelajaran yang berarti bagi pejabat yang ada di Provinsi Babel ini agar tidak sembarangan melontarkan kata kata yang dapat menyinggung perasaan orang lain, apalagi melontarkan kata kata menghina dan meremehkan rekan wartawan, karena media adalah mitra anda dalam segala hal, ingatlah anda akan Populer dan terkenal karena media, dan anda akan  hancur pada titik terendah jika anda memusuhi media(awambabel).

by : MK

Related Posts

1 of 714